Walid bin Mughiroh

sumber: hidayatullah.com

Hanya sedikit manusia yang tercatat sejarah hidupnya dalam al-Qur’an, termasuk Walid bin Mughiroh. Dia adalah seorang taipan bangsa Arab, yang mengaku dari klan Quraisy, padahal bukan. Kekayaannya yang melimpah justru menjerumuskannya pada jurang kekufuran.

Al-Qur’an mendeskripsikan busuk perangainya sebagai i’tibar bagi orang-orang yang hidup setelahnya. Berikut adalah beberapa perangainya seperti yang termaktub dalam Q.S. Al-Qalam (68: 10 – 16):

  1. Suka bersumpah dengan kebatilan sehingga membuat dia hina. 
  2. Suka mengumbar dan mengumpat, serta menyebarkan fitnah di antara manusia.
  3. Kikir.
  4. Berlebih-lebihan dan sering berbuat dosa.
  5. Hatinya keras dan kaku.
  6. Mendustakan ayat-ayat Allah.

Tentu, tak semata-mata Allah swt mendokumentasikan catatan kehidupannya dalam al-Qur’an kecuali kita diperintahkan untuk mengambil pelajaran atas-nya.

Bahwa kelapangan hidup yang kita miliki hendaklah kita balas dengan perilaku syukur dengan mengikuti perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Sikap syukur dapat kita tunjukan dengan menghindari perilaku tercela di atas dalam kehidupan sehari-hari.

***

Kita melihat surat ini sangat relevan dengan konteks saat ini, di mana – berkat kemajuan teknologi informasi – bertebaran informasi-informasi yang level kesahihannya sangat rendah.

Ujaran-ujaran kebencian, fitnah, dan sumpah serapah menjejali frekuensi publik kita. Strategi busuk gencar dilaksanakan demi memuaskan hasrat duniawi, entah dalam dunia politik, sosial, budaya, bahkan agama.

Sebagai Muslim yang beriman, tentu kita harus menjauhkan diri dari perilaku tersebut. Kita yakin tujuan yang baik harus dilaksanakan dengan cara-cara yang baik. [*]

Advertisements

Berangkat dan Pergi ke Muara yang Sama – Ulasan Kitab Tafsir – Q.S. Al Mulk Ayat 24

Katakanlah: “Dialah Yang menjadikan kamu berkembang biak di muka bumi, dan hanya kepada-Nya-lah kamu kelak dikumpulkan”.

Allah swt telah menciptakan manusia ke bumi ini beserta seperangkat fasilitasnya, sehingga ras ini bisa bertahan hidup dan berkembang. Pada awalnya, umat manusia berasal dari satu gen yang sama – yaitu Nabi Adam AS – namun karena seiring dengan berkembangnya waktu dan kompleksnya kehidupan mereka terus berkembang, menyebar ke seluruh penjuru bumi, hingga iklim dan udara membuat mereka berbeda baik dari segi bahasa, warna kulit, ras, agama dan budaya. Namun, di penghujung dunia kelak, mereka akan dikumpulkan pada Dzat yang sama untuk mempertanggungjawabkan apa yang telah mereka kerjakan di dunia.

Ibnu Katsir menjelaskan bahwasanya Allah swt telah menciptakan umat manusia dari satu sumber. Lalu setelah itu, mereka menyebar ke seluruh penjuru dunia dan berkembang menjadi berbagai ras, suku, agama, bahasa dan budaya yang berbeda. Namun melalui ayat ini, Allah swt mengingatkan bahwasanya suatu saat – di padang mahsyar – mereka akan dikumpulkan lagi untuk sebuah pertanggungjawaban.

Menurut Buya Hamka beberapa faktor yang menyebabkan perbedaan manusia dalam beberapa ras, suku, agama, bahasa dan budaya adalah pengaruh iklim dan cuaca, sehingga manusia perlu beradaptasi dengannya. Kesadaran akan realitas ini (baca: semua manusia berasal dari sumber yang sama) menjadi landasan atas ukhuwah basyariyah (persaudaraan sesama manusia) yang mendampingi ukhuwah diniyah (persaudaraan seagama). Bahwasanya kita kalau tidak bisa menjadi saudara seakidah, maka kita adalah saudara sebagai sesama manusia yang berasal dari sumber yang sama: Nabi Adam AS dan Nabi Nuh AS. Lalu, kenapa manusia masih sering bertengkar satu sama lain?

Tonthowi memaknai dzara’a sebagai al-iktsar minal maujud. Bahwasanya Allah swt menciptakan manusia, setelah itu menyebarkannya ke seluruh penjuru negeri, lalu mengembangbiakannya sehingga populasinya semakin banyak seperti yang kita lihat sekarang dan pada akhirnya mengembalikan mereka kepada pangkuan-Nya. Inna lillahi wa inna ilaihi roji’un.

Menurut ar-Razi ayat ini sekaligus penekanan atas permulaan dari surat al-Mulk yang menyatakan bahwasanya Allah swt menciptakan manusia untuk menguji siapa di antara mereka yang paling baik amalannya. Bahwasanya manusia akan dimintai pertanggungjawaban atas apa yang mereka kerjakan di muka bumi.

Lalu muncul pertanyaan, “Apakah mungkin manusia dikumpulkan di Padang Mahsyar?” Jawaban atas pertanyaan ini telah saya ulas dalam bagian lain dari blog ini. Sebagai tambahan, Ar-Razi menyatakan bahwasanya sangat mungkin Allah swt mengumpulkan seluruh umat manusia yang telah diciptakan-Nya di Padang Mahsyar kelak sebagaimana hal yang mungkin Dia menciptakan seluruh umat manusia kemarin, sekarang dan esok hari. Bagi-Nya itu adalah perkara yang mudah.

Semoga kita dikumpulkan di Padang Mahsyar kelak dan dihisab sebagai orang-orang yang beruntung. Aamiin. (*)

Allah Maka Kuasa Terhadap Segala Sesuatu – Ulasan Kitab Tafsir – Q.S. Al-Mulk (67, 20-21)

kabarmakkah.com

Sesungguhnya tidak ada satu orang pun yang menjadi penolong yang dapat menahan azab yang diturunkan oleh Allah swt jika Dia berkehendak, termasuk tuhannya orang-orang kafir. Hanya Allah swt lah – dengan sifat rahman-Nya – yang memiliki kuasa untuk melakukan itu semua.

Sesungguhnya tidak akan ada orang yang mampu mencegah ketika Allah swt berkendak untuk tidak menurunkan rezeki-Nya bagi umat manusia, termasuk tuhannya orang-orang kafir yang tidak memiliki kuasa sedikit pun. Allah swt – dengan sifat rahman-Nya – mencurahkan nikmat kepada setiap makhluk-Nya tanpa melihat apakah dia orang yang suka berbuat kebaikan atau orang yang suka berbuat maksiat, burung-burung di langit dan hewan-hewan di bumi. Semuanya merata mendapatkan nikmat dari-Nya.

Sayangnya, orang-orang kafir tetap dalam keadaan tertipu dan terus menerus dalam kesombongan dan menjauhkan diri dari kebenaran.

Menurut Al-Maroghi sesungguhnya mereka mengetahui itu semua dengan sebenar-benarnya, akan tetapi mereka tetap menyembah selain Dia. Perbuatan mereka ini tidak lain adalah pertentangan, kesombongan dan penolakan terhadap kebenaran, dan yang menyebabkan mereka berani untuk berbuat seperti ini adalah bisikan setan yang menipu mereka, sehingga mereka menyangka bahwa tuhan-tuhan mereka akan memberi manfaat, menolak bencana dari mereka.

Dalam konteks modern, banyak manusia yang menuhankan ilmu pengetahuan. Mereka percaya, bahwasanya semakin canggih perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, maka semakin mereka tidak memerlukan kehadiran tuhan. Mereka yakin bahwasanya hal itu dapat menjauhkan mereka dari marabahaya yang selama ini ditakutkan oleh umat manusia seperti kelaparan dan bencana alam. Faktanya, iptek tetap tidak dapat mencegah manusia dari marabahaya berupa kelaparan akibat resesi ekonomi dan bencana alam.

Menurut Ar-Razi penyebab dari keengganan kaum kafir dalam menerima kebenaran ada dua: kekuatan yang berasal dari harta dan kekuasaan serta keyakinan bahwa berhala mereka (termasuk ilmu pengetahuan) dapat memberikan kebaikan dan mencegah dari semua kerusakan. Dan Allah swt menyanggah pendapat mereka ini dengan turunnya kedua ayat ini. (*)