Dua Jenis Ujian (2)

billmoyers.com

Ada dua jenis ujian dalam kehidupan; kesulitan dan kemudahan. Sikap terbaik yang dapat kita lakukan ketika mendapati kesulitan adalah dengan bersabar, sedangkan tatkala menemukan kelapangan adalah dengan bersyukur. Kedua sikap tersebut adalah karakter khas kaum beriman yang membuat mereka termasuk kalangan yang beruntung menurut Rasulullah saw.

Sayangnya, mayoritas manusia justru merasa putus asa ketika mendapatkan kesulitan hidup. Takdir akan terasa tidak adil, tatkala melihat orang lain hidup dalam kecukupan. Mengapa saya yang harus hidup susah? Apa dosa saya? Apa salah saya? Mengapa bukan orang lain?

Padahal kita tahu Allah swt telah menetapkan satu ujian bagi seorang mukmin sesuai dengan kadar keimannya. Sesuai dengan kekuatan kita menghadapinya. Hanya saja, justru kita tidak ingin melihat musibah dengan kaca mata ini. Kita hanya ingin menyalahkan-Nya dengan menyebut takdir yang tidak memihak.

Sebaliknya, ketika hidup bergelimangan harta dan kemudahan, justru mayoritas manusia sering lupa dan terlena. Tidak ada waktu untuk mengingat-Nya. Semua daya digunakan untuk mencari kekayaan dan menikmatinya. Manusia menjadi jumawa. Mereka menjadi terlena. Mereka melihat bahwa apa yang didapatkan adalah hasil kerja keras dan peluh yang mereka keluarkan.

Bahkan, dalam beberapa kasus, kelapangan hidup ini membuat mereka memilih untuk menjadi garda depan yang menolak risalah-Nya. Atas dasar kemanusiaan, mereka menolah eksistensi Tuhan dan agama. Mereka melihat manusia mampu mengurus kehidupannya di dunia, tanpa bantuan Tuhan sekalipun! Na’udzubillah.

Al-Qur’an memberikan banyak contoh tentang kecenderungan ini dalam ayat-ayatnya yang mulia. Salah satunya adalah apa yang terkandung dalam Q.S. Al-Qalam (68, 8-33). Karena dikaruniai kekayaan yang terbatas dan kedudukan yang terpandang, Walid bin Mughiroh, salah satu pembesar kaum Arab zaman Rasul saw, memilih untuk menjadi salah satu penantang utama dakwah Rasul saw. Meskipun dalam hati dia tahu akan kebenaran risalah yang Rasul bawa, namun atas nama gengsi dan wibawa, dia memilih untuk menolak.

Tentunya kita meminta perlindungan dari Allah swt atas nikmat yang tak tersyukuri dan musibah yang tak mampu kita bersikap sabar atasnya. Wallahu a’lam. []

Advertisements

Dua Jenis Ujian

kpmg.com

Ujian dari Allah swt bagi umat manusia tidak hanya berbentuk kesusahan hidup, akan tetapi juga seringkali berwujud kesenangan dan kelapangan  seperti kemudahan mendapatkan harta dan memiliki banyak anak. Justru, jenis ujian seperti yang sering melenakan karena ujung-ujungnya bisa berupa takabbur (sombong) dan istighna (merasa tidak perlu) terhadap rahmat Allah swt.

Ketika zaman Rasul saw terdapat salah satu bangsawan Arab yang terpandang karena memiliki banyak harta dan anak. Namanya Walid bin Mughiroh. Untuk mengerek kebangsawanannya, dia sering mengaku berasal dari klan Quraisy – karena klan tersebut dianggap paling terpandang di bangsa Arab – meskipun kenyataannya dia tidak memiliki hubungan kekerabatan dengan klan terhormat ini.

Saat Nabi saw mendeklarasikan kenabiannya dan menyebarkan risalah Allah swt di kalangan Jazirah Arab, Walid meradang. Mengapa bukan dia yang mendapatkan kehormatan ini? Dia merasa khawatir posisinya yang mulia di mata bangsa Arab saat itu dapat disaingi oleh Muhammad saw. Walhasil, dia menjadi salah satu dari segelintir orang yang didokumentasikan dalam al-Quran sebagai pihak yang paling menentang dakwah Rasul saw.

Bukan hanya Mughiroh, rata-rata orang yang menentang dakwah Rasul saw saat itu adalah kalangan berada dan terpandang. Dua di antara mereka adalah Abu Jahal dan Abu Lahab. Alih-alih mensyukuri nikmat yang Allah swt anugerahkan, mereka justru berada di garda terdepan yang menentang risalah-Nya. Dalam perspektif Q.S. Qalam, golongan ini – apabila tidak bertobat – dianggap sebagai kalangan yang gagal dalam menghadapi ujian kenikmatan.

Mengambil pelajaran dari kisah ini, kita harus waspada terhadap dua jenis ujian dari Allah; kesulitan dan kelapangan hidup. Wallahu a’lam. []

Hidup Adalah Ujian: Kandungan Q.S. Al-Insan (16, 1-3)

Inspirasi Ayat: Q.S. Al-Insaan (76, 1 – 3)

Allah swt menciptakan manusia setelah Dia menciptakan makhluk-makhluk-Nya yang lain seperti bumi, malaikat dan jin. Tidak tanggung-tanggung, Dia memberikan posisi yang sangat berat, yang mana makhluk Allah yang lain pun tidak mampu untuk mengembannya – yaitu menjadi khalifah Allah swt di muka bumi. Sebelumnya, ada segelintir makhluk yang memprotes keputusan tersebut, namun setelah Allah swt melakukan serangkaian ujian (fit and proper test), terlihat jelas bahwasanya manusia memang pantas untuk mengemban misi ini.

Pada dasarnya, Allah swt menciptakan manusia dari saripati tanah melalui serangkaian proses yang cukup panjang. Bermula dari percampuran antara sel telur jantan dan sel telur betina (nutfah), kemudian terbentuklah segumpal darah (‘alaqah), lalu bertransformasi menjadi segumpal daging (mudhgah) dan menjadi tulang (‘idzam) yang dibalut daging (lahm). Setelah itu ditiupkan roh pada dzat fisik tersebut.

Lihatlah, manusia, yang seringkali menunjukan sikap sombong karena kehebatan dan kecerdasannya, dulunya terbentuk dari dzat yang dianggap jijik, bahkan dalam beberapa budaya dianggap sebagai hal yang hina.

Penciptaan manusia tentunya memiliki tujuan – yaitu untuk mengemban tugas sebagai khalifah Allah swt di muka bumi. Untuk mencapai tujuan tersebut Allah swt menguji manusia dengan taklif, yaitu kewajiban untuk berjalan di atas jalan kebenaran – dengan mengikuti semua perintah-Nya; dan menghindari jalan kebatilan – menjauhi semua larangan-Nya.

Allah swt telah menciptakan beberapa sumber (resources) yang bisa mengantarkan manusia menemukan jalan kebenaran.  Pertama, Allah swt telah memberikan naluri alamiah kepada manusia untuk menyembah Supreme Power, sang Pemilik Kekuatan alam semesta yang ada di luar jangkauannya. Mayoritas agama lokal yang berkembang dalam sebuah komunitas masyarakat tradisional bersumber dari naluri alamiah yang dieksplorasi sehingga menjadi sebuah kepercayaan (belief). Kedua, panca indra. Dengan sumber ini manusia menyaksikan bukti kebesaran Ilahi. Bayangkan anda berada di bibir pantai, berdiri menikmati angin sepoi disertai deburan ombak yang bergulung tanpa henti. Tanyakan pada diri, apakah hati anda bergetar? Apakah anda berpikir bahwasanya dibalik indahnya alam ini, ada kekuatan gaib yang menggerakannya? Rasanya mustahil tidak ada hal yang tersembunyi dari fenomena alam seperti ini!

Ketiga, akal pikiran. Dengan perangkat ini manusia mampu menalar akan kemungkinan adanya kuasa Tuhan di balik fenomena alam semesta. Terakhir, khabar shadiq dari Allah swt melalui wahyu yang disampaikan oleh para rasul-Nya. Inilah yang menjadi panduan akurat menuju jalan kebenaran.

Ujian yang berbentuk taklif ini akan melahirkan dua macam manusia yang saling bertolak belakang. Yang pertama adalah orang yang mulia, yaitu mereka yang mampu untuk mensyukuri semua nikmat yang Dia berikan. Dia bersyukur dengan senantiasa taat terhadap perintah-Nya dan sabar untuk menjauhi larangan-Nya. Tipikal orang seperti ini adalah orang yang sukses dalam mengahadapi ujian, yaitu dengan menyelesaikan seluruh problem dalam setiap fase kehidupan.

Di sisi lain, akan selalu ada orang yang gagal dalam menghadapi ujian, yaitu mereka yang ingkar terhadap apa yang telah Allah swt berikan. Secara tidak langsung, tipikal orang kedua ini memilih untuk melangkah dalam jalur kehinaan. Maka dari itulah sebuah pepatah Arab mengatakan, bil imtihaani yukromul mar’u au yuhaanu.” Dengan ujianlah manusia itu bisa jadi mulia, akan tetapi bisa juga menjadi hina.

Semoga Allah swt menuntut kita menuju jalan kemuliaan, amiin.