Berangkat dan Pergi ke Muara yang Sama – Ulasan Kitab Tafsir – Q.S. Al Mulk Ayat 24

Katakanlah: “Dialah Yang menjadikan kamu berkembang biak di muka bumi, dan hanya kepada-Nya-lah kamu kelak dikumpulkan”.

Allah swt telah menciptakan manusia ke bumi ini beserta seperangkat fasilitasnya, sehingga ras ini bisa bertahan hidup dan berkembang. Pada awalnya, umat manusia berasal dari satu gen yang sama – yaitu Nabi Adam AS – namun karena seiring dengan berkembangnya waktu dan kompleksnya kehidupan mereka terus berkembang, menyebar ke seluruh penjuru bumi, hingga iklim dan udara membuat mereka berbeda baik dari segi bahasa, warna kulit, ras, agama dan budaya. Namun, di penghujung dunia kelak, mereka akan dikumpulkan pada Dzat yang sama untuk mempertanggungjawabkan apa yang telah mereka kerjakan di dunia.

Ibnu Katsir menjelaskan bahwasanya Allah swt telah menciptakan umat manusia dari satu sumber. Lalu setelah itu, mereka menyebar ke seluruh penjuru dunia dan berkembang menjadi berbagai ras, suku, agama, bahasa dan budaya yang berbeda. Namun melalui ayat ini, Allah swt mengingatkan bahwasanya suatu saat – di padang mahsyar – mereka akan dikumpulkan lagi untuk sebuah pertanggungjawaban.

Menurut Buya Hamka beberapa faktor yang menyebabkan perbedaan manusia dalam beberapa ras, suku, agama, bahasa dan budaya adalah pengaruh iklim dan cuaca, sehingga manusia perlu beradaptasi dengannya. Kesadaran akan realitas ini (baca: semua manusia berasal dari sumber yang sama) menjadi landasan atas ukhuwah basyariyah (persaudaraan sesama manusia) yang mendampingi ukhuwah diniyah (persaudaraan seagama). Bahwasanya kita kalau tidak bisa menjadi saudara seakidah, maka kita adalah saudara sebagai sesama manusia yang berasal dari sumber yang sama: Nabi Adam AS dan Nabi Nuh AS. Lalu, kenapa manusia masih sering bertengkar satu sama lain?

Tonthowi memaknai dzara’a sebagai al-iktsar minal maujud. Bahwasanya Allah swt menciptakan manusia, setelah itu menyebarkannya ke seluruh penjuru negeri, lalu mengembangbiakannya sehingga populasinya semakin banyak seperti yang kita lihat sekarang dan pada akhirnya mengembalikan mereka kepada pangkuan-Nya. Inna lillahi wa inna ilaihi roji’un.

Menurut ar-Razi ayat ini sekaligus penekanan atas permulaan dari surat al-Mulk yang menyatakan bahwasanya Allah swt menciptakan manusia untuk menguji siapa di antara mereka yang paling baik amalannya. Bahwasanya manusia akan dimintai pertanggungjawaban atas apa yang mereka kerjakan di muka bumi.

Lalu muncul pertanyaan, “Apakah mungkin manusia dikumpulkan di Padang Mahsyar?” Jawaban atas pertanyaan ini telah saya ulas dalam bagian lain dari blog ini. Sebagai tambahan, Ar-Razi menyatakan bahwasanya sangat mungkin Allah swt mengumpulkan seluruh umat manusia yang telah diciptakan-Nya di Padang Mahsyar kelak sebagaimana hal yang mungkin Dia menciptakan seluruh umat manusia kemarin, sekarang dan esok hari. Bagi-Nya itu adalah perkara yang mudah.

Semoga kita dikumpulkan di Padang Mahsyar kelak dan dihisab sebagai orang-orang yang beruntung. Aamiin. (*)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s