Berlindung kepada Kuasa-Nya: Inspirasi Q.S. Al-Mulk/67: 1

kabarmakkah.com

Seringkali kita luput untuk meminta kepada Allah Yang Maha Kuasa ketika berada dalam kondisi yang lemah tak berdaya dalam menghadapi permasalahan hidup. Yang kita jadikan pegangan justru makhluk-Nya yang notabene kekuatannya tidak sehebat daru kita sebagai sesama makhluk-Nya.

Ketika hutang mendera, misalnya, yang kita dewa-dewakan justru adalah uang, atau pertolongan orang lain, untuk menutupi permasalahan tersebut. Maka, kita akan berusaha sekuat tenaga bagaimana mendapatkan uang tersebut, karena kita yakin bahwa itu adalah solusi dari permasalahan yang sedang kita hadapi. Maka, kita akan berusaha untuk berhutang kesana-kemari untuk menutupi hutang yang telah jatuh tempo. Ketika hutang baru tersebut akan jatuh tempo, maka kita kelabakan dan mencari hutang lagi, bagaimanapun caranya. Bahkan, cara-cara licik pun terpaksa kita gunakan, misalnya, dengan menggadaikan/menjual barang yang bukan milik kita. Begitulah kalau kita tidak meminta kepada Allah untuk memberikan solusi terhadap permasalahan yang kita miliki.

Padahal apabila kita merasa beriman kepada-Nya, maka segala bentuk kesusahan yang kita hadapi, akan kita konsultasikan kepada-Nya. Memang, Allah tidak serta merta mejatuhkan uang dari langit, tapi Insya Allah Dia akan berikan jalan yang akan membantu kita untuk menyelesaikan permasalahan yang kita hadapi. Ketika kita dililit hutang, misalnya, terus berkonsultasi kepada Allah, maka mungkin Allah akan menghadirkan rizki yang kita tidak pernah menyangkanya. Siapa tahu, oplah penjualan perusahaan ujug-ujug meningkat. Atau bos memberikan bonus yang cukup besar sebagai imbalan dari pekerjaan yang melampaui target. Atau bisa jadi, hutang yang jatuh tempo tersebut bisa diperpanjang lagi, sehingga kita memiliki waktu lebih untuk melunasinya.

Di dalam Q.S. Al-Mulk ayat 1, jelas dikatakan bahwasanya Allah swt mampu untuk melakukan apa-apa yang Dia kehendaki, tanpa ada satu orang pun yang mampu mengintervensi-Nya. Jika begitu, maka siapa yang akan mencegah pertolongan Allah ketika kita sangat membutuhkannya? Tentu tidak akan ada yang mampu melakukannya! Maka sungguh sangat aneh, apabila kita tidak menangis meminta pertolongan dari-Nya tatkala dalam kesulitan. Apabila hal ini luput dilakukan, maka keimanan kita masih dipertanyakan.

Memang, seringkali sikap angkuh – yang mana hal itu sudah menjadi penyakit akut manusia modern – mencegah kita untuk meminta langsung kepada-Nya. Seorang intelektual Muslim liberal mengatakan bahwasanya doa adalah bentuk “kecemenan” kita sebagai manusia, padahal Allah swt telah menganugerahkan segalanya bagi manusia. Tentu kita tidak beranggapan seperti itu. Sekeras apapun usaha kita, tidak akan menandingi kuasa-Nya. Doa adalah bentuk pengakuan kita akan kegungan Tuhan yang mana tidak ada seorang makhluk pun yang mampu menandinginya. (*)

Advertisements